Perasaan Perempuan (2)

Tepat tanggal 06 Nopember tahun ini, sampe juga ke kota jakarta–berkunjung ke makam poro Yai—sampe tiba akhirnya di kota surabaya. Kota yang panas, penuh debu, dan “kabut“. Yach, itu pendapat kebanyakan orang. Tapi lumayan juga dari pada jakarta yang macetnya minta ampun.

Surabaya, ketika kata itu sampe ke ujung-ujung syaraf gendang telingaku, pedih, haru, bahagia, duka, lara, dan semua rasa tumpah di kota pahlawan itu. Ach, bukan surabaya yang ingin aku cerita kepada semua. Yang jelas Surabaya kini telah menjadi bagian dari hidupku.

Saat berada di Jakarta, aku terkaget melihat orang itu. Orang yang satu tahun lalu bertemu denganku di pelataran perpustakan itu. Namun, satu tahun yang lalu itu, aku hadir dalam pemakamannya.         (bersambung)

Facebook Comments

Leave a Reply

6 thoughts on “Perasaan Perempuan (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *