Des 25 2011

Hujan Bulan Juni

Published by at 10:38 am under Puisi & Syair,Sastra Mbois

tak ada yang lebih tabah

dari hujan bulan juni

dirahasiakannya rintik rindunya

kepada pohon berbunga itu


tak ada yang lebih bijak

dari hujan bulan juni

dihapusnya jejak-jejak kakinya

yang ragu-ragu di jalan itu


tak ada yang lebih arif

dari hujan bulan juni

dibiarkannya yang tak terucapkan

diserap akar pohon bunga itu

1989

video hujan bulan juni

Bulan Juni ini, mengingatkan saya pada puisi di atas. Puisi karya salah seorang penyair besar Indonesia, Sapardi Djoko Damono. Sapardi memang dikenal sebagai penyair yang mampu mengolah kata-kata sederhana menjadi sebuah lirik puisi yang sarat makna. Dalam kesederhanaannya, puisi Sapardi membuka ruang tafsir yang begitu luas. Salah satunya adalah puisi Hujan Bulan Juni di atas.

Bila dicermati kata demi kata dan larik demi lariknya, puisi di atas memiliki diksi yang sederhana, bahkan sangat akrab dengan keseharian kita. Melalui kepiawaian Sapardi, kesederhanaan kata-kata tersebut tidak sekedar dirangkai menjadi larik-larik yang sangat indah, tetapi kata-kata tersebut juga diberinya ruh. Sehingga membaca puisi tersebut, pembaca tidak sekedar membaca deretan kata demi kata secara fisik, tetapi pembaca juga dibawa masuk ke dalam suasana tertentu.

Dalam puisi di atas, hujan tidaklah sekedar butir air yang jatuh. Oleh Sapardi, hujan seolah diberi sebuah jiwa yang memiliki sifat-sifat tertentu (tabah, bijak, arif), dan kemudian dapat pula dilihat perilakunya (dirahasikannya, dihapusnya, dibiarkannya). Hal ini kian diperkuat dengan penggunaan majas personifikasi yang begitu dominan dalam larik-larik puisi tersebut.

 

Hujan dalam puisi tersebut seolah menjelma menjadi tokoh yang begitu dekat dengan pembaca. Bahkan barangkali dapat pula menjadi wakil/representasi diri pembaca sendiri. Sebab bukan tidak mungkin, pembaca memiliki rasa yang sama dengan yang dirasakan oleh hujan bulan juni tersebut, yaitu merasakan rindu atau cinta yang ditahan, dirahasiakan, dan sengaja tidak diucapkan. Secara sederhana, puisi tersebut dapat ditafsirkan sebagai sebuah kerinduan yang ditahan, yang dirahasiakan, yang coba dihapuskan, serta yang sengaja untuk tidak diucapkan. Atau lebih jelasnya puisi tersebut menggambarkan seseorang yang memiliki rasa mungkin rindu atau cinta kepada orang lain atau mungkin sesuatu, tetapi karena suatu hal seseorang tersebut tidak memiliki keberanian, atau bahkan memang merasa tidak mungkin untuk bisa menyampaikannya. Lantas, secara bijak dan arif, ketidakberaniannya itu membuatnya untuk mencoba menghilangkan/menghapuskan rasa yang dimilikinya itu, dan membiarkanya tetap tak tersampaikan.

Bila dikaitkan dengan kenyataan sehari-hari, judul puisi tersebut (Hujan Bulan Juni), sepertinya memang merupakan sesuatu yang hampir mustahil. Sebab, bulan Juni merupakan bulan yang masuk dalam rentang musim kemarau. Sehingga, hujan tidak mungkin turun di bulan Juni. Terlebih bila kita melihat angka tahun penciptaan puisi tersebut (1989), saat musim kemarau dan musim hujan masih berjalan secara teratur. Nah, karena itulah, hujan harus menahan diri karena tidak mungkin turun di bulan Juni. Jadi, dapat ditafsirkan bahwa hujan bulan Juni merupakan metafor dari rindu atau cinta yang ditahan, yang tak mungkin disampaikan.

berbagai sumber.

Facebook Comments

3 responses so far

Leave a Reply

Comments are closed at this time.